Posted by: Ruslan Mamat | Januari 12, 2008

KESILAPAN2 KETIKA MENGERJAKAN SOLAT (Bhg 5)

10.  HIDUNG DAN DAHI TIDAK MENYENTUH TEMPAT SUJUD

Ini satu hal juga.  Sewaktu sujud, kepala macam nak menungging!  Ubun kepala yang mencecah sejadah. Dahi dan hidung entah ke mana!  Ada juga orang yang dahinya berlapik kopiah, serban tebal atau songkok.  Dahi dan hidungnya tetap tidak kena tempat sujud. 

Waktu sujud, yang kena tempat sujud hanya kopiah, serban tebal atau songkoknya.  Dahinya terselindung di sebalik kopiah, serban tebal atau songkok.  Ini boleh mengakibatkan sembahyangnya jadi tidak sah.

 Rasulullah SAW bersabda: Kami diperintahkan untuk sujud dengan tujuh anggota; kening (dan beliau mengisyaratkan dengan tangannya sampai ke hidungnya), dua tangan, dua lutut dan dua telapak kaki.(Hadis Muttafaqun Alaih).

 

Pastikan dahi dan hidung benar-benar menempel di tempat sujud.  Jangan dahi sahaja. Sabda Rasulullah SAW: “Tidak sah sembahyangnya orang yang tidak menyentuhkan hidungnya ke tanah (tempat sujud), sebagaimana ia menyentuhkan dahinya”. (Hadis riwayat Imam Daraquthni dan Hakim)

Dari Abu Humaid As-Sa’diy Radhiyallahu ‘anhu , Bahwasanya Rasulullah SAW bila sujud maka menekankan hidung dan dahinya di tanah (tempat sujud) serta menjauhkan kedua tangannya dari dua sisi perutnya (rusuk), telapak tangannya diletak setentang dua bahu.”  (Hadis diriwayatkan oleh Imam Termidzi)

11.  SIKU RAPAT KE LANTAI KETIKA SUJUD

Ada juga orang yang sembahyang, merapatkan siku ke lantai.  Sepatutnya waktu sujud, tapak tangan hendaklah menekan ke lantai bersetentangan dengan bahu atau boleh juga bersetentangan dengan kedua anak telinga dan sikunya hendaklah diangkat. 

 Dari Anas bin Malik, dari Rasulullah SAW bersabda:“…………… dan jangan kamu menghamparkan kedua lenganmu (tangan) seperti anjing menghamparkan kakinya (sebagaimana anjing menghamparkan kaki depannya). ”  (Hadis diriwayatkan oleh jama’ah kecuali An-Nasa’i)

 “Rasulullah SAW mengangkat kedua lengannya dari lantai (tempat sujud) dan merenggangkannya dari badan sehingga warna putih ketiak baginda jelas kelihatan dari belakang”  (Hadis diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim).

 Keadaan kaki juga hendaklah diperhatikan.  Ramai meremehkan kedudukan kaki ketika sujud. Adakalanya ditegakkan dan yang ada ala kadar sahaja.

 Berkata Aisyah Radhiyallahu ‘anha: “Aku kehilangan Rasulullah SAW padahal beliau tadi tidur bersamaku, kemudian aku dapati beliau tengah sujud dengan merapatkan kedua tumit (kaki)nya (dan) menghadapkan hujung-hujung jari kakinya ke kiblat.”  (Hadis diriwayatkan oleh Imam Hakim dan Ibnu Huzaimah) 

12.  TIDAK AMBIL KESEMPATAN BERDO’A KETIKA SUJUD

Alangkah ruginya orang yang memendekkan sujudnya.  Ini kerana ketika sujud, kita digalakkan berdo’a.  Kesempatan berdo’a ketika sujud, adalah ruang berdo’a yang afdhal dan segera dimakbulkan Allah Subhanahuwa Ta’ala.

 Ini berdasarkan hadis berikut: “Adapun ketika rukuk maka agungkanlah Rabb-mu, sedangkan ketika sujud bersungguh-sungguhlah dalam berdo’a, nescaya segera dikabulkan untuk kalian” (Hadis diriwayatkan oleh Imam Muslim).

Diriwayatkan pula oleh Muslim dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu , bahwa Rasulullah SAW bersabda. “Jarak yang paling dekat antara seorang hamba dengan Tuhannya adalah ketika sujud, maka perbanyaklah do’a (ketika itu)”.   Maka dengan itu hendaklah kita memperlamakan sujud sambil berdoa kepada Allah Ta’ala. 

 Rasulullah SAW bersabda, “Seorang hamba tidak akan pernah lebih dekat kepada Allah Ta’ala,  kecuali ketika ia tengah bersujud.” (Hadis riwayat Imam Muslim).

Dari Saad bin Jubair pernah berkata, “Tiada sesuatu pun di dunia ini yang kumintai pertolongan kecuali melalui sujud dalam sembahyang.”

Sedang ‘Uqbah bin Muslim berkata, ‘Tiada sesuatu pada manusia yang lebih disukai Allah selain memperlama perjumpaan dengan-Nya. Dan tiada saat dalam kehidupan manusia yang teramat dekat dengan-Nya, kecuali ketika ia tersungkur bersujud kepada-Nya.”

Berdo’a ketika sujud, merupakan salah satu tempat untuk berdo’a yang paling afdhal. “Nescaya segera dikabulkan untuk kalian”.  Alangkah ruginya orang yang tidak berdo’a ketika sujud.  Setiap kali sujud, itulah ruang terbuka luas untuk kita berdo’a.  Jangan hanya berdo’a ketika sujud kedua di rakaat terakhir sahaja sebagaimana yang banyak dilakukan orang! 

 13.  DUDUK SYAITAN KETIKA DUDUK ANTARA DUA SUJUD

Ada juga kita lihat orang duduk di atas dua tapak kakinya secara menegakkan tapak kaki.  Bukan duduk di atas tapak kaki kiri dan tapak kaki kanan ditegakkan.

Duduk ini dilakukan antara sujud yang pertama dan sujud yang kedua, pada raka’at pertama sampai raka’at terakhir. Cara duduk antara dua sujud, duduk iftirasy (duduk dengan meletakkan punggung pada kaki kiri dan kaki kanan ditegakkan).

 Hal ini berdasar hadis: Dari ‘Aisyah Radhiyallahu ‘anha berkata: “Dan Nabi SAW ketika duduk antara dua sujud, beliau duduk di atas kaki beliau yang kiri dan menegakkan kaki yang kanan, beliau melarang dari duduknya syaithan.”   (Hadis diriwayatkan oleh Imam Muslim dan Ahmad)

(Duduknya syaithan adalah dua telapak kaki ditegakkan kemudian duduk dilantai antara dua kaki tersebut dengan dua tangan menekan dilantai).

Dari Rifa’ah bin Rafi’ Radhiyallahu ‘anhu, bersabda Rasulullah SAW: “Apabila engkau sujud maka tekankanlah dalam sujudmu lalu kalau bangun (duduk antara 2 sujud) duduklah di atas pahamu yang kiri.”  (Hadis diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Abu Dawud)

 Waktu duduk antara dua sujud ini, telapak kaki kanan ditegakkan dan jarinya diarahkan ke kiblat: Rasulullah SAW menegakkan kaki kanannya  (Hadis riwayat Bukhari) Menghadapkan jari-jemari kakinya ke kiblat  (Hadis riwayat Imam An-Nasa’i)

 14.  CARA BANGUN MENUJU KE RAKA’AT KEDUA/RAKA’AT KEEMPAT

Memanglah boleh (tidak salah) kita terus bangun berdiri setelah sujud kedua di raka’at pertama.  Tetapi sebaik-baiknya hendaklah kita mencontohi adab Rasulullah SAW ketika bangun sesudah sujud kedua di raka’at pertama (juga diraka’at ketiga sembahyang zohor, asar dan isyak).

Dari Malik bin Huwairits Radhiyallahu ‘anhu bahwasanya dia melihat Rasulullah SAW sembahyang, “maka bila pada raka’at yang ganjil tidaklah beliau terus bangkit, beliau duduk terlebih dulu dengan lurus (sebelum bangkit ke raka’at seterusnya).” (Hadis  riwayat Imam Bukhari, Abu Dawud dan Termidzi).

 Kemudian Rasulullah SAW bertompang (dengan tangannya) pada lantai ketika bangkit ke raka’at kedua.   (Hadis riwayat Imam Bukhari)

 15.  BERDO’A SESUDAH BACAAN TAHIYYAT AKHIR

Ramai di kalangan kita, apabila selesai membaca tahiyyat akhir, terus beri salam.  Memang tidak salah. Tetapi dari tunjuk ajar Rasulullah SAW, baginda mengajarkan para sahabat supaya berdo’a terlebih dahulu sebelum memberi salam.  Macam-macam do’a yang diajarkan oleh Rasulullah SAW sesudah tahiyyat akhir. 

Antaranya yang paling popular ialah, dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu: berkata Rasulullah SAW: “Apabila kamu telah selesai tahiyyat akhir maka hendaklah berdo’a berlindung kepada Allah dari empat  perkara:

 

 Ertinya: “Ya Allah! Aku berlindung kepada-Mu dari siksa neraka jahannam, siksa kubur, fitnah kehidupan dan kematian serta fitnahnya Al-Masiihid Dajjaal.”  (Hadis diriwayatkan oleh  Imam Bukhari dan Muslim)

Atau boleh juga berdo’a dengan do’a lainnya

…kemudian (supaya) dia memilih do’a yang dia senangi…

(Berdasarkan hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Ahmad)

 16.  MENYAPU MUKA SESUDAH SALAM

Ada orang kata, sesudah salam, disunatkan menyapu muka.  Saya tercari-cari hadis yang menyatakan sunatnya menyapu muka.  Malah yang saya temui adalah seperti berikut:

Ath-Thabarani meriwayatkan dari Anas Radhiyallahu ‘anhu katanya: ”Rasulullah SAW apabila selesai sembahyangnya , baginda menyapu dahinya dengan telapak tangan kanannya” …….Hadis ini sangat dha’if. Demikian kata Al-Albani . Ia diriwayatkan juga oleh Ibnu Sam’un dari Salam Al-madini dari Zaid Al’Ammi dari Anas . Yang dituduh ialah Salam Al-Madaini iaitu Ath-Thawil seorang pembohong dan Zaid Al’-Ammi adalah seorang yang dha’if .  (Sumber: Himpunan Hadis Dhaif dan Maudhu’ (Jld 1) – Drs Abdul Ghani Azmi – m.s. 309)

 Abu Nu’aim meriwayatkan dari Anas bin Malik RA katanya: “Adalah Rasulullah SAW apabila selesai sembahyangnya beliau menyapu dahinya dengan telapak tangan kanannya kemudian melakukannya atas mukanya sampai ke janggutnya …” Hadis ini adalah Maudhu’.

 Demikian kata Al-Albani : Yang dituduh membuatnya ialah Daud bin Al-Muhabbar , iaitu pengarang kitab Al-‘Aqlu seorang pembohong. Dan Al-Bazzar meriwayatkan dari Hadis Jabir dari riwayat Al-Fadhl bin ‘Isa Ar-Raqasyi. Al-Fadhl ini adalah mungkar Hadisnya seperti yang dikatakan oleh Al-hafiz Ibnu Hajar Al-‘Asqalani  (Sumber: Himpunan Hadis Dhaif dan Maudhu’ (Jld 1) – Drs Abdul Ghani Azmi – m.s. 310)

 Ramai ulama besar dan pengkaji hadis memutuskan bahawa pendapat yang paling tepat dan selamat ialah beramal dengan hadis shahih dan tidak beramal dgn hadis dha’if. Apalagi hadis yang bertaraf maudhu’. Di antara mereka ialah Yusuf al qardawi, Muhamamd Nasiruddin al albani, Muhammad ajjaj al khatib, Ahmad Syakir, Syuaib al Arnaouth, Abdul Qadir  al arnaouth dan lain-lain.

Hadis-hadis shahih sudah banyak dan mencukupi untuk kita jadikan sebagai dalil dan hujjah dalam amalan ibadah dan amalan seharian.

 Ini bertepatan dengan sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: Diriwayatkan dari Aisyah Radhiyallahu ‘anha, “Rasulullah SAW biasa membuka sembahyang dengan takbir dan mengakhirinya dengan mengucapkan salam.”  (Hadis riwayat Imam Muslim).

“Kunci sembahyang adalah bersuci, pembukanya takbir dan penutupnya adalah mengucapkan salam.”  (Hadis riwayat Imam Hakim dan Adz-Dzahabi)

 Manakala dari riwayat lain, dari Jabir ibni Samirah RA, “Mengapa aku melihat kamu mengangkat tangan seperti ekor kuda (ketika mengakhiri sembahyang dengan mengucapkan salam)? Cukuplah dengan meletakkan tangannya di atas pahanya, lalu ucapkanlah salam kepada saudaranya yang di sebelah kanan dan kirinya.” (Hadis riwayat Imam Muslim).

 Dari hadis-hadis ini, langsung tidak ada gambaran bahawa Rasulullah SAW menyapu muka sesudah salam.  Kalau ada, tentulah diterangkan dalam kedua-dua hadis shahih ini.  Begitu juga dalam kitab hadis shahih Bukhari.  Lebih aneh lagi, ada orang mengucup tangan kanannya sehingga mengeluarkan bunyi ketika menyapu muka sesudah salam.  Na’uzubillah…….


17.  BERALIH RUKUN SERENTAK DENGAN IMAM

Hal ini cukup lumrah.  Imam takbir…..bergerak ke rukun rukuk.  Makmum juga ikut takbir dan bergerak ke rukun rukuk.  Kalau imamnya bergerak lambat, kadangkala kita perhatikan makmum dulu yang rukuk sebelum imam.   Begitu juga ketika peralihan dari rukun I’tidal ke rukun sujud.  Imam yang bergerak agak lambat, belum pun dahinya mencecah tempat sujud, makmum dulu yang sujud. 

 Dari Al Barra’ Radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata: “Setelah Rasulullah SAW mengucapkan  , kami tetap tegak berdiri hingga kami melihat Rasulullah SAW meletakkan benar-benar dahi baginda di tempat sujud, barulah kami bergerak sujud.” (Hadis diriwayatkan oleh Imam Bukhari)

 Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu ‘anhu pernah melihat orang yang mendahului imam, beliau berkata: “Engkau tidaklah sembahyang sendirian dan tidak pula mengikuti imam.”  Orang yang tidak sembahyang sendirian dan tidak pula sembahyang mengikuti imam tentu, tidak ada sembahyang baginya. Malah dari riwayat Abdullah bin Umar Radhiyallahu ‘anhu, beliau memukul orang yang sembahyangnya mendahului imam dan menyuruhnya mengulangi sembahyang. (Hadis diriwayatkan oleh Imam Muslim).

Dari hadis-hadis di atas, dapatlah disimpulkan bahawa para sahabat tetap tidak akan bergerak menuju ke rukun selanjutnya, jika Rasulullah SAW belum benar-benar beralih rukun.  Para sahabat akan tetap berdiri selagi Rasulullah SAW belum benar-benar rukuk.  Para sahabat akan tetap rukuk selagi Rasulullah SAW belum tegak berdiri untuk i’tidal.

 Para sahabat tidak akan bergerak sujud, selagi Rasulullah SAW belum mencecahkan dahi beliau ke tempat sujud.  Begitulah selanjutnya.  Dan bukannya ikut bertakbir setelah mendengarkan imam bertakbir!

18.  MELINTAS DI HADAPAN ORANG YANG SEDANG SEMBAHYANG

Ramai di kalangan kita berasa tidak bersalah apabila melintas di hadapan orang yang sedang sembahyang.  Ini termasuk kesalahan yang dianggap remeh oleh kebanyakan orang. 

Padahal Rasulullah SAW menegaskan: “Kalaulah orang yang lalu di hadapan orang yang sedang sembahyang tahu apa dosanya, pasti dia akan memilih (untuk tetap diam) selama 40…….daripada harus melintas di hadapannya. 

Abu Nadhar berkata: Aku tidak tahu apakah Rasulullah SAW mengatakan 40 hari, 40 bulan atau 40 tahu.” (Hadis diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim)

 Dari Abu Said Al-Khudri Radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Bila salah seorang di antara kalian sedang sembahyang, janganlah ia membiarkan seorang pun lalu di depannya, dan hendaklah ia mencegahnya semampunya. Bila ia tidak peduli, perangilah kerana sesungguhnya ia adalah syaithan”.  (Hadis diriwayatkan oleh Imam Muslim)

 Janganlah kita sesekali melintas di hadapan orang yang sedang sembahyang.  Sebaik-baiknya carilah jalan lain.  Dan sebaik-baiknya bagi mereka yang sembahyang, janganlah sembahyang di ruang yang terbuka luas.  Cari dan menghadaplah ke dinding atau di belakang tiang supaya tidak memberi ruang orang melintas di hadapan orang yang sedang sembahyang. Atau setidak-tidaknya buatlah sutrah atau pembatas sebagaimana sabda Rasulullah SAW: “Jika salah seorang di antara kamu menancapkan di hadapannya sesuatu yang menyamai hujung pelana unta, maka sembahyanglah dan jangan hiraukan orang yang lalu lalang di balik pembatas tersebut.” (Hadis diriwayatkan oleh Imam Muslim dan Termidzi)

Advertisements

Responses

  1. Assalamualaikum wr wb,

    Saya mencadangkan agar tuan menyatakan tentang pendapat ulama2 besar tentang sesuatu perkara berkaitan solat dengan lebih saksama. Ini kerana ada beberapa khilafiyah yang tuan menyatakan dengan “keras” akan pendapat yang tuan setujui. Jika begitu, begaimana dengan pendapat yang satu lagi?

    Saya khawatir dengan gaya penulisan tuan akan menimbulkan percanggahan dan perbalahan bagi orang awam.

    Saya ambil contoh bab anggota sujud iaitu hidung.

    Saya rasa untuk lebih adil, adalah lebih baik tuan dapat menerangkannya mengikut pendapat2 yang ada dan perbezaan2nya. Supaya orang boleh mengerti dan menerima perbezaan ini yang sama2 berada dalam lingkungan ahli sunnah wal jamaah.

    Jika boleh, janganlah diambil hujjah2 dari Ibnu Taimiyah, Al-Albani, Bin Baz dan yang sewaktu dengannya. Ambillah dari ulama2 yang tidak dipertikaikan kewibawaannya oleh ahli sunnah wal jamaah.

    Sekian. Salah dan silap saya mohon maaf.

    Wassalamualaikum wr wb.

    • Bukankah ulama’ besar spt Ibnu Taimiyah, AlBani, Bin Baz waima Ulama’ tersohor Sheikh Al Qardawi membuat rujukan langsung dari Quran dan hadis. Ulama’- ulama’ besar ini tidak berpegang kepada mana-mana mazhab. Dan mereka juga bukan Wahabi. Walau apapun tindakan kita, hendaklah kita berilmu tentangnya dengan selayaknya. Jangan hanya sekadar “kita kan orang awam, jadi kenalah ikut mazhab.” Sebagai penganut Islam yg benar, kita disuruh mencari ilmu. Hanya dgn ilmu, ia dapat membezakan mana yang benar dan mana yg sebaliknya. Jangan malas mencari ilmu dan menyandarkan diri sebagai “orang awam”. Selagi tidak mentelaah ilmu Quran dan Ilmu hadith, selagi itulah orang malas ini akan jadi orang awam tuan!
      Kenapa bila ke Mekah, kita boleh pula terima para imam2 Wahabi tuan? Bayar zakat, kenapa boleh pulak kita membelakangkan pegangan Mazhab Shafi’e. ???
      Sabda Rasulullah SAW: Islam itu mudah. Jangan kamu menyusahkan atau menyukarkannya!

  2. Assalamu’alaikum
    Terima kasih atas tulisannya,bermanfaat skali..
    ijin mengcopynya ya mas untuk menambah ilmu sekalian menyebarkannya..insya Allah..
    Semoga Allah membalasnya..


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: